Menpan-RB ingin ASN harus masuk 'bengkel' minimal 20 jam per tahun

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan- RB) Asman Abnur terus melakukan berbagai cara untuk meningkatkan kualitas aparatur sipil negara (ASN). Salah satunya mewajibkan para ASN untuk ikut pelatihan minimal 20 jam per tahunnya.

"Makanya ASN ke depan, saya bilang harus yang betul-betul punya keahlian keterampilan, kalau perlu dia lebih pintar dari rakyatnya. Jadi ibaratnya, dalam setaun ASN perlu 'masuk bengkel' minimal 20 jam, jadi ada yang rusak-rusak diperbaiki di situ," Kata Menpan RB Asman Abnur pada Rapat Koordinasi Pengembangan Kompetensi ASN Provinsi Jawa Barat, di kantor Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Provinsi Jawa Barat, Senin (13/3).

Image result for menpan rb asman

Oleh karena itu ke depan setiap ASN untuk terus mengasah kemampuan sesuai keahlian yang dimiliki dan bahkan menekuninya. Dalam kesempatan itu dia juga mendorong para ASN juga untuk mengubah pola pikirnya dari mindset 'penguasa' menjadi 'pelayanan' bagi masyarakat.

"Masyarakat sekarang itu menuntut ASN yang melayani, sehingga tidak ada lagi model birokrasi yang priayi. Mari kita ubah menjadi ASN yang berjiwa 'hospitality'," terangnya.

Asman yakin, dengan sistem pendidikan yang teratur itulah, akan menghadirkan aparatur yang lebih profesional lagi.

"BPSDM kunci keberhasilan ASN kita tingkatkan terus perannya. Badan ini tempat memperbaiki arah dan kualitas ASN kedepan. Polanya harus kita rubah, kita balik, (pejabat) jangan dilantik dulu, tetapi dididik dulu," pungkasnya.

Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar mengatakan, bahwa reformasi birokrasi sebagai upaya melakukan pembaharuan aspek ketatalaksanaan, dan sumber daya manusia aparatur, menuntut terwujudnya Pemerintahan yang efektif dan efisien.

Karenanya sebagai konsekuensi logis, para ASN dituntut memiliki kompetensi teknis, manajerial, sosial kultural, dan Pemerintahan pada bidang dimana Ia bekerja.

"Pengembangan dilakukan melalui pendidikan, pelatihan, job training, seminar, lokakarya," katanya.

Lewat berbagai upaya tersebut, diharapkan akan hadir ASN yang kapabel yang memiliki Kompetensi managerial seperti pengetahuan keterampilan, sikap, atau perilaku yang terukur dalam memimpin dan mengelola unit organisasi.

Adapun kompetensi teknikal yakni pengetahuan keterampilan, yang terukur untuk dikembangkan secara spesifik dengan bidang teknis jabatan. Kemudian Kompetensi sosio - kultural yakni keterampilan yang diperlukan dalam berinteraksi dengan masyarakat.

"Intinya ASN kita harus juga multi- tasking, yang juga merupakan salah satu kunci sentral dalam membentuk dan menghasilkan karakter ASN yang profesional dan berdaya saing," terangnya
Demikian informasi yang kami sampaikan yang kami lansir dari www.merdeka.com . Silahkan like fanspage dan tetap kunjungi situs kami di www.metronesia.com. Kami akan selalu memberikan berita terbaru, terhangat, terpopuler, dan teraktual yang diperoleh dari berbagai sumber yang terpercaya. 

Terima Kasih atas kunjungan anda Semoga informasi yang kami sampaikan ini bermanfaat dan terima kasih. Untuk info terbaru lainnya silakan kunjungi laman DISINI..!

Mohon Dishare agar semua rekan - rekan kita tahu

Baca juga informasi terkait di bawah yang juga sangat menarik

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Menpan-RB ingin ASN harus masuk 'bengkel' minimal 20 jam per tahun"

Posting Komentar