Bidan PTT Diangkat CPNS, Honorer K2: Ya Allah, Kami Kesalip

Kebijakan pemerintah untuk mengangkat bidan desa PTT dan dokter usia 35 tahun ke atas menjadi CPNS tahun ini, disambut dukacita ratusan ribu honorer kategori dua (K2). 

Mereka merasa sakit hati karena selalu dianaktirikan. 

"Ya Allah kami kesalip terus, dianaktirikan, dan tidak pernah dipandang sebagai orang yang sudah berjasa. Kami dianggap membebani saja,"  kata Ketum Forum Honorer K2 Indonesia (FHK2I) Titi Purwaningsih kepada JPNN, Selasa (23/1).



Dengan suara bergetar, Titi mengungkapkan, dahulu guru bantu jadi PNS pakai Surat Sakti Presiden. Kemudian, bidan PTT di bawah 35 tahun juga diangkat PNS.

Yang menyakitkan, lanjutnya, MenPAN-RB merekrut CPNS jalur umum. Padahal sebelumnya menyatakan tidak ada anggarannya.

"Giliran mau angkat honorer katanya enggak ada anggaran dan membebani APBN. Terus sekarang malah bidan PTT 35 tahun ke atas mau diangkat pakai Keppres," tuturnya.

loading...

0 Response to "Bidan PTT Diangkat CPNS, Honorer K2: Ya Allah, Kami Kesalip"

Posting Komentar